Penjudi Bermasalah Lebih Mungkin Memberi Anak-Anak Awal, Menegaskan Studi YouGov

Penelitian baru di Inggris telah melihat bagaimana orang tua dengan masalah perjudian dapat menumbuhkan sifat yang sama pada anak-anak mereka. Ia menemukan kecenderungan di segmen tersebut untuk menciptakan minat pada goresan yang dimulai sejak usia muda.

Undian Lotere Nasional Inggris
Undian Lotere Nasional InggrisSeorang pemain mengungkap hasil kartu lotre kemenangan instan di Inggris. Penelitian baru di negara tersebut menunjukkan bahwa memainkannya sejak usia muda dapat menyebabkan kecanduan. (Gambar: Foto Stonehouse)

Beberapa penelitian, bahkan beberapa yang dilakukan Komisi Perjudian Inggris (UKGC), telah menemukan bahwa masalah perjudian di Inggris berada pada tingkat yang sangat rendah. Namun, itu masih merupakan topik dalam industri game yang mendapat perhatian lebih dari yang lain.

Dalam contoh terbaru, menurut The Guardian, badan amal perjudian Inggris, GamCare, menugaskan YouGov untuk mengeksplorasi kemungkinan hubungan antara orang tua yang berjudi dan anak-anak mereka. Studi menentukan bahwa persentase tertentu dari kelompok memiliki kecenderungan untuk berbagi afinitas mereka dengan keturunan mereka.

Menggaruk Permukaan

Penelitian ini menargetkan 4.000 orang tua di Inggris, beberapa di antaranya berusia 16 tahun. Dari jumlah tersebut, 12%, atau 480, mengaku telah membeli gosok untuk anak-anak mereka.

YouGov menetapkan bahwa, dari kelompok itu, lebih dari 38% penjudi bermasalah di Inggris membeli gosok untuk anak-anak mereka. Ini lebih tinggi dari 22% YouGov yang dikategorikan memiliki masalah perjudian kecil dan 5% non-penjudi.

Oleh karena itu, GamCare menyimpulkan bahwa orang tua yang membelikan anak-anak mereka gosok akan menjebak mereka menjadi pecandu judi di kemudian hari. Namun, di sisi lain, fakta bahwa 38% telah membeli barang bekas berarti 62% tidak.

Teori lama bahwa ganja adalah “obat gerbang” untuk zat yang lebih keras telah sepenuhnya dibantah. Ini juga berlaku untuk studi GamCare.

National Lottery melaporkan total penjualan tiket awal sebesar £1,73 miliar (US$2,03 miliar) pada paruh pertama tahun fiskal 2021-22. Ini merupakan peningkatan tahun-ke-tahun sebesar 1,6%. Namun, pada saat yang sama, tingkat perjudian bermasalah Inggris menurun dari 0,4% menjadi 0,2%.

Alexa Roseblade dari GamCare menyatakan bahwa orang “secara teratur” beralih ke “bentuk perjudian lainnya” ketika mereka mulai muda. Namun, pada saat yang sama, paparan dini juga dapat memberi orang tua – dalam hal ini, 62% orang tua yang bermasalah berjudi – untuk memperingatkan bahayanya.

Penjualan Lotere Meningkat

Produk lotere adalah bentuk perjudian yang paling umum. Sejak COVID-19, penjualan di segmen tersebut meningkat secara global. Di AS, misalnya, nilai pasar lotere tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 5,96%, menurut Technavio.

Di Inggris, produk lotere dan taruhan olahraga adalah pilihan paling populer bagi para penjudi. Operator game mengetahui hal ini, dan banyak yang proaktif dalam memerangi masalah perjudian. Perpustakaan Kedokteran Nasional telah menghasilkan laporan yang menyimpulkan bahwa apa pun yang merangsang seseorang dapat menyebabkan kecanduan. Penelitian lain menunjukkan bahwa bukan perjudian yang membuat ketagihan, tetapi rangsangan itu sendiri.

Akan selalu ada orang di segmen konsumen mana pun yang menjadi pecandu, dan ini juga berlaku untuk penelitian YouGov. Namun, hanya 27% dari anak berusia 14 dan 15 tahun yang berpartisipasi dalam penelitian tersebut mengatakan bahwa mereka telah membeli barang gosok dengan keluarga mereka.

Jumlahnya hanya sekitar 129 orang, berdasarkan angka. Karena studi UKGC menempatkan tingkat kecanduan judi sekitar 0,2%, kurang dari tiga dari mereka yang mungkin mengembangkan hubungan yang tidak sehat dengan goresan.

Postingan Masalah Penjudi Lebih Mungkin Memberi Anak-Anak Awal, Menegaskan Studi YouGov muncul pertama kali di Casino.org.

Postingan Soal Penjudi Lebih Mungkin Membuat Anak-anak Cacat, Menegaskan Studi YouGov pertama kali muncul di ONLINE CASINO CITY.

Author: Randy Powell